Loading...

Cara Melukis Pembentukan Bayangan pada Cermin Datar

Loading...
Advertisement
Ketika kalian bercermin, bayangan kalian tidak pernah dapat ditangkap dengan layar. Artinya, apabila di belakang cermin itu diletakkan layar, pada layar itu tidak akan tampak bayangan tersebut. hal ini dikarenakan cermin tersebut tidak tembus cahaya dan tidak ada sinar cahaya di belakang cermin yang berasal dari kalian. Bayangan seperti ini di sebut dengan bayangan maya atau bayangan semu.

Bayangan maya selalu terletak di belakang cermin. Bayangan ini terbentuk karena sinar-sinar pantul yang teratur pada cermin. Oleh karena itu, kalian dapat menentukan sifat-sifat bayangan pada cermin datar. Sifat-sifat bayangan yang dibentuk oleh cermin datar adalah sebagai berikut:
 Bayangan maya.
 Bayangan sama tegak dengan bendanya.
 Bayangan sama besar dengan bendanya.
 Bayangan sama tinggi dengan bendanya.
 Jarak bayangan ke cermin sama dengan jarak benda ke cermin.

Keteraturan sinar-sinar pantul pada cermin datar dapat digunakan untuk menggambarkan bayangan secara grafis dengan cara menggambarkan sinar datang dan sinar pantulnya. Lalu bagaimana langkah-langkah melukiskan pembentukan bayangan benda pada cermin datar? Nah, pada kesempatan kali ini kita akan belajar mengenai cara mudah menggambarkan bayangan benda pada cermin datar. Silahkan kalian simak baik-baik penjelasan berikut ini.

Cara Melukis Bayangan Titik pada Cermin Datar
Untuk melukis bayangan benda baik berupa titik, garis maupun objek dua dimensi, maka paling sedikit ada dua berkas sinar datang pada cermin. Kemudian lukis sinar-sinar pantulnya dengan menerapkan Hukum Snellius yaitu besar sudut datang harus sama dengan sudut pantul. Berikut ini gambar dan proses atau langkah-langkah melukis bayangan titik pada cermin datar.
Cara Melukis Pembentukan Bayangan titik pada Cermin Datar
Langkah #1, tentukan jarak titik misalnya titik A dari cermin (S) yang digambarkan dalam bentuk garis hitam putus-putus. Kemudian, gambar sebuah titik dengan jarak yang sama dan letakkan di belakang cermin datar. Jarak ini kita sebut dengan jarak bayangan (S).
Langkah #2, gambarlah dua berkas sinar datang sembarang ke permukaan cermin. Dengan menggunakan Hukum Snellius, gambar sinar pantul masing-masing berkas sinar datang tersebut. Dari gambar di atas, sudut datang dan sudut pantul sinar 1 adalah α, sedangkan sudut datang dan sudut pantul sinar 2 adalah β.
Langkah #3, tarik garis perpanjangan sinar pantul 1 dan 2 yang berupa garis putus-putus sehingga kedua garis tersebut berpotongan di satu titik yaitu di titik A. Nah, titik A ini merupakan bayangan dari titik A.

Dari langkah-langkah di atas, kita ketahui bahwa bayangan titik yang terbentuk adalah hasil perpotongan perpanjangan sinar-sinar pantul. Oleh karena itu, sifat bayangan titik tersebut adalah maya atau semu dengan jarak ke cermin sama dengan jarak benda ke cermin.

Cara Melukis Bayangan Garis pada Cermin Datar

Konsep yang digunakan untuk melukiskan bayangan garis pada cermin datar pada dasarnya sama saja dengan konsep yang digunakan untuk melukiskan bayangan titik, bedanya adalah jumlah berkas sinar datang yang diperlukan untuk membentuk bayangan garis lebih banyak daripada bayangan titik.

Namun sebelum mulai menggambar, kita ingat kembali bunyi Hukum Snellius pada pemantulan cahaya berikut ini.
 Sinar datang, garis normal dan sinar pantul terletak pada satu bidang datar.
 Sudut datang sama dengan sudut pantul.
 Sinar datang tegak lurus cermin akan dipantulkan kembali.
Kemudian, untuk bisa memahami bagaimana caranya menggambar bayangan garis pada cermin datar, perhatikan gambar dan langkah-langkah berikut ini.
Cara Melukis Pembentukan Bayangan garis pada Cermin Datar
Langkah #1, gambar sebuah garis misal garis AB, kemudian tentukan jarak garis tersebut ke cermin (S). Setelah itu, gambar sebuah garis putus-putus di bagian belakang cermin dengan jarak ke cermin sama dengan jarak garis AB ke cermin. Jarak ini yang kita sebut dengan jarak bayangan (S).
Langkah #2, lukislah 4 berkas sinar dengan ketentuan sebagai berikut.
Sinar 1 berasal dari titik A kemudian datang tegak lurus ke permukaan bidang cermin. Sesuai dengan Hukum Snellius, maka sinar 1 akan dipantulkan kembali ke arah titik A.
Sinar 2 berasal dari titik B kemudian datang tegak lurus ke permukaan bidang cermin. Dan karena tegak lurus, maka sinar ini juga akan dipantulkan kembali.
Sinar 3 berasal dari titik A kemudian datang menuju titik pantul sinar 2. Dengan menggunakan Hukum Snellius, sinar 3 dipantulkan dengan sudut pemantulan sesuai dengan besarnya sudut datang sinar 3 yaitu sebesar α.
Sinar 4 berasal dari titik B kemudian menuju di sembarang titik pada permukaan cermin. Sinar 4 ini merupakan sinar yang sejajar dengan sinar 3. Dengan menggunakan Hukum Snellius, sinar 4 juga akan dipantulkan dengan sudut pemantulan sesuai dengan besarnya sudut datang sinar 4 yaitu sebesar β.
Langkah #3, tarik garis perpanjangan masing-masing sinar pantul. Perpanjangan garis sinar pantul 1 dan 3 berpotongan di titik A sedangkan perpanjangan garis sinar pantul 2 dan 4 berpotongan di titik B. Kemudian, tarik garis dari titik A menuju titik B. Nah garis AB inilah yang merupakan bayangan dari garis AB.

Dari langkah-langkah di atas, kita ketahui bahwa bayangan garis yang terbentuk adalah hasil perpotongan perpanjangan sinar-sinar pantul. Dengan mencermati gambar bayangan yang terbentuk, maka kita ketahui bahwa sifat bayangannya adalah maya, sama tegak, sama besar, sama tinggi dan jarak bayangan ke cermin sama dengan jarak benda ke cermin.

Cara Melukis Bayangan Objek 2D/3D pada Cermin Datar
Dengan menggunakan cara yang sama, maka bayangan benda dua dimensi dan tiga dimensi dapat terbentuk oleh cermin datar. Proses pembentukan bayangannya sama seperti pada benda garis. Hal yang paling penting adalah dalam setiap proses pembentukan bayangan, Hukum Snellius pada pemantulan cahaya harus selalu berlaku. Berikut ini adalah gambar proses pembentukan bayangan benda 2D/3D pada cermin datar.
Cara Melukis Pembentukan Bayangan benda atau objek dua dimensi/tiga dimensi pada Cermin Datar
Untuk benda yang bukan berupa titik atau garis, kalian akan mendapatkan bahwa ukuran bayangan benda persis sama dengan ukuran bendanya. Benda dan bayangan hanya berbeda dalam hal arah kiri dan kanannya. Dari gambar di atas, bagian kiri benda menjadi bagian kanan bayangan dan sebaliknya. Peristiwa ini disebut pembalikan sisi (lateral inversion). Oleh karena adanya pembalikan sisi ini, tulisan yang hendak dibaca melalu cermin, penulisan hurufnya harus dibalik. Prinsip inilah yang menjadi jawaban kenapa tulisan “AMBULANCE” pada mobil pengantar pasien rumah sakit hurufnya terbalik.

Demikianlah artikel tentang cara melukiskan pembentukan bayangan titik, garis dan objek 2 dimensi atau 3 dimensi pada cermin datar. Semoga dapat bermanfaat untuk Anda. Apabila terdapat kesalahan tanda, simbol, huruf maupun angka dalam penulisan artikel. Terimakasih atas kunjungannya dan sampai jumpa di artikel berikutnya.

Post a Comment

Mohon berkomentar secara bijak dengan bahasa yang sopan dan tidak keluar dari topik permasalahan dalam artikel ini. Dan jangan ikut sertakan link promosi dalam bentuk apapun.
Terimakasih.

emo-but-icon

Home item

Materi Terbaru