Loading...

Lensa: Pengertian, Jenis + Gambar, Bagian-Bagian dan Perjanjian

Loading...
Advertisement
Pernahkah kalian menggunakan kaca pembesar, kamera atau mikroskop? Jika pernah, berarti kalian pernah menggunakan lensa untuk membentuk bayangan. Sama seperti air, gelas, kaca plan pararel dan prisma optik, lensa juga merupakan benda bening sehingga dapat membiaskan cahaya. Lalu tahukah kalian apa itu sebenarnya lensa? Ada berapa macam jenisnya? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, silahkan kalian simak baik-baik penjelasan berikut ini.

Pengertian Lensa
Lensa telah dikenal orang sejak zaman dahulu. Pada abad pertengahan, orang-orang yunani dan Arab, sudah mengenal dan menggunakan lensa. Saat ini, lensa juga banyak digunakan sebagai bagian utama alat-alat seperti kamera, teropong (teleskop), mikroskop, proyektor, dan kaca mata. Semua alat tersebut sangat penting dan berguna dalam kehidupan. Oleh karena itu, memahami sifat-sifat pembiasan pada lensa sangat penting.
Lensa adalah benda bening tembus cahaya yang terdiri atas dua bidang lengkung atau satu bidang lengkung dan satu bidang datar.
Permukaan lengkung pada lensa merupakan bagian permukaan bola. Lensa yang demikian disebut lensa sferis. Permukaan lensa sferis dapat berupa keduanya cembung; keduanya cekung; atau gabungan cembung dan cekung. Kebanyakan lensa terbuat dari kaca atau plastik.

Macam-Macam Lensa
Berdasarkan bentuknya, lensa sferis terdiri atas dua jenis yaitu lensa cembung dan lensa cekung.
1. Lensa Cembung
Lensa cembung (konveks) atau lensa konvergen adalah lensa yang memiliki ciri-ciri bagian tengahnya lebih tebal daripada bagian tepinya. Lensa ini bersifat mengumpulkan berkas sinar cahaya. Lensa cembung juga disebut dengan lensa positif.
Lensa cembung = lensa konveks = lensa konvergen = lensa positif
Lensa cembung dibedakan menjadi tiga macam, yaitu lensa dobel cembung/cembung ganda (bikonveks), lensa cembung-datar (plan-konveks), dan lensa cembung cekung (konveks-konkaf). Untuk memahami ketiga jenis lensa tersebut, perhatikan gambar di bawah ini.
3 jenis lensa cembung, yaitu lensa dobel cembung/cembung ganda (bikonveks), lensa cembung-datar (plan-konveks), dan lensa cembung cekung (konveks-konkaf)
 Lensa Bikonveks merupakan lensa yang berbentuk cembung pada kedua permukaannya.
 Lensa Plan-konveks adalah lensa cembung yang dibatasi oleh satu bidang datar dan satu bidang cembung.
 Lensa Konveks-Konkaf merupakan lensa yang dibatasi oleh satu bidang cembung dan satu bidang cekung.
2. Lensa Cekung
Lensa cekung (konkaf) atau lensa divergen adalah lensa yang memiliki ciri-ciri bagian tengahnya lebih tipis daripada bagian tepinya. Lensa ini bersifat menyebarkan berkas sinar cahaya. Lensa cekung disebut juga dengan lensa negatif.
Lensa cekung = lensa konkaf = lensa divergen = lensa negatif
Lensa cekung juga dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu lensa dobel cekung/cekung ganda (bikonkaf), lensa cekung-datar (plan-konkaf), dan lensa cekung cembung (konkaf-konveks). Untuk memahami ketiga macam lensa tersebut, perhatikan gambar di bawah ini.
3 macam lensa cekung, yaitu lensa dobel cekung/cekung ganda (bikonkaf), lensa cekung-datar (plan-konkaf), dan lensa cekung cembung (konkaf-konveks)
 Lensa Bikonkaf merupakan lensa cekung di mana kedua sisi berbentuk cekung.
 Lensa Plan-konkaf adalah lensa yang dibatasi oleh satu bidang datar dan satu bidang cekung.
 Lensa Konkaf-Konveks merupakan lensa yang dibatasi oleh satu bidang cekung dan satu bidang cembung.

Bagian-bagian Penting pada Lensa

Untuk memahami bagian-bagian utama pada lensa, baik lensa cembung maupun lensa cekung, perhatikan skema dan keterangan seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut ini.
bagian-bagian utama lensa cembung dan cekung
Keterangan:
M1 dan M2
=
Titik pusat bidang lengkung lensa
M1M2
=
Sumbu utama lensa
R1 dan R2
=
Jari-jari kelengkungan permukaan lensa
O
=
Pusat optik lensa
F1 dan F2
=
Titik api (titik fokus) pertama dan kedua lensa

Titik fokus pertama (F1) lensa adalah:
Suatu titik pada sumbu utama di mana setiap sinar yang datang dari titik tersebut atau seolah-olah menuju ke titik itu setelah dibiaskan akan sejajar sumbu utama. Lebih singkatnya, titik fokus pertama F1 suatu lensa adalah titik tempat bertemunya sinar-sinar datang. Agar lebih jelasnya perhatikan gambar di berikut.
titik fokus pertama (F1) lensa cembung dan cekung
Titik fokus kedua (F2) lensa adalah:
Suatu titik pada sumbu utama di mana setiap sinar yang datangnya sejajar sumbu utama setelah dibiaskan akan menuju ke titik tersebut atau seolah datang dari titik itu. Jadi secara sederhana yang dimaksud dengan titik fokus kedua F2 sebuah lensa adalah titik tempat bertemunya sinar-sinar bias. Supaya lebih paham, perhatikan gambar di bawah ini.
titik fokus kedua (F2) lensa cembung dan cekung
Perjanjian pada Lensa
Pada peristiwa pembiasan cahaya pada lensa baik lensa cembung maupun lensa cembung memiliki beberapa aturan yang harus disepakati bersama agar tidak menghasilkan perspektif yang berbeda. Aturan-aturan tersebut antara lain sebagai berikut.
1. Semua lukisan dibuat dengan mendatangkan sinar dari arah kiri ke kanan.
2. Jarak benda positif bila letak benda di depan lensa dan negatif apabila letak benda di belakang lensa.
3. Jarak bayangan positif bila letak bayangan di belakang lensa dan negatif bila letak bayangan di depan lensa.
4. Sifat bayangan adalah nyata apabila dihasilkan dari perpotongan langsung sinar-sinar bias dan maya apabila dihasilkan dari perpotongan perpanjangan sinar-sinar bias.

Post a Comment

Mohon berkomentar secara bijak dengan bahasa yang sopan dan tidak keluar dari topik permasalahan dalam artikel ini. Dan jangan ikut sertakan link promosi dalam bentuk apapun.
Terimakasih.

emo-but-icon

Home item

Materi Terbaru